BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sabtu, 9 Jun 2012

Bab 1 Aku, isterimu…


Bab 1
Aku, isterimu…
“ Demi Allah.. aku bahagia menjadi isterimu..”

“ Hujjah bernas… “
Aku yang sedang sibuk memilih makanan itu, terkejut kecil pada teguran itu. Aku pantas menoleh si gerangan yang tiba-tiba saja menegurku itu. Aku sekadar menggaris senyuman saja dan tidak pula berniat mahu menyahut pujiannya. Kami baru saja menikmati makan petang setelah majlis forum perdana berakhir. Hidangan banyak disediakan sebagai jamuan para hadirin di senja yang masih gerimis itu.
“ Makanlah..” pelawaku kerana tidak ingin nampak kekok di situ. Dia sekadar mengangguk bersama senyuman. Aku tercari-cari kelibat Aleya yang sedari majlis berakhir masih belum menampakkan dirinya. Resah hatiku sebenarnya. Bukan kerana situasi kami hanya berdua tapi kerana aku merasakan hanya dia yang hadir di situ dan seakan aku buta memandang kehadiran mereka yang lain.
Apakah, aku saja yang merasakannya?
 “ Awak mengajar dimana?” soal Amirul sambil dia mempelawa duduk pada sofa tidak jauh dari meja yang terhidang banyak makanan itu.
“ Saya tak mengajar..” balasku ringkas.
Kemudian aku sengaja lama-lama menghirup teh tarik panas. Bimbang benar dia akan menjadi terlalu peramah menanyakan soalan yang banyak kepadaku. Kukerling sedikit, dia hanya meneruskan makan sebelum kerlinganku tertangkap oleh pandangan matanya.
Pantas, aku mengalihkan pandangan. Jujur saja, aku memang kekok benar dengan situasi ini. Bukan kerana aku tidak biasa berhadapan dengan orang lain tetapi kerana lelaki di hadapanku ini seakan-akan menyimpan rahsia di bening matanya yang nampak redup itu. Seperti dia ingin menanyakan sesuatu tapi tidak terluahkan.
Atau, hanya aku yang merasakan begitu?
“ Dah tu, awak bertugas dimana?”
“ Pejabat agama, bahagian kaunseling..” balasku lagi.
Aduhai.. resah semacamku pulak jadinya lantaran Aleya masih belum menghampiriku.
“ Patutlah bijak berkata-kata..” pujinya dengan nakal.
Aku sekadar menjeling.
“ Awak dah kenal saya?” soalnya lagi.
Aku sekadar mengangkat bahu. Kiranya jual mahal atau hipokrit, itu aku tidak pasti. Yang penting, aku belum bersedia mengakui bahawa aku sudah tahu tentang dirinya serba sedikit daripada ustazah-ustazahku tadi.
“ Amirul Moaz…”
Aku sekadar mengangguk. Tidak berniat mahu menyahut. Lagipun, aku tidak tahu menjawab apa.
“ Tak nak ambil tahu pasal diri saya?” soalnya lagi, kali ini kedengaran lebih kepada usikan. Laluku pandang, dia tertawa dengan barisan gigi putihnya yang cantik.
Aku sekadar tersenyum kecil.
“ Kalau awak nak bercerita, saya mendengar…” balasku menyahut usikannya. Saat itu juga, dia mula bercerita tentang dirinya. Seolah-olah, kami adalah kawan lama yang baru bertemu setelah sekian lama berpisah dan berjauhan. Bermula dari zaman sekolah rendah, sekolah menengah, peringkat university dan hinggalah ke cerita peribadi yang akhirnya membuatkan dia terdiam seketika.
Aku pantas memandangnya, ingin tahu reaksi saat dia mula bercerita kisah peribadinya itu.
“ Saya bukan bujang lagi…”
Aku tidak menjawab.
“ Dan… saya dah ada anak seorang…” sambungnya sambil memandang tepat ke anak mataku. Aku segera melarikan anak mata. Hatiku berdebar-debar bila dia sengaja memanahkan pandangan itu ke dalam mata.
Kenapa dia ingin memberitahuku begitu?
“ Berapa umur anak awak?” soalku sekadar ingin dia tahu bahawa aku mendengar segala ceritanya.
“ Empat tahun dan mamanya dah tinggalkan kami kerana lelaki lain…”
Saat itu juga, suasana berubah hening. Kupandang dia yang nampak tenang sedangkan aku seakan dipukul dengan 1001 rasa bersalah.
“ Maaf…” pintaku padanya walaupun kedengaran canggung sekali.
Dia sekadar menggaris senyuman walaupun nampak kelat.
“ Jodoh kami tak panjang..”
Aku sekadar tersenyum.
Kemudian, lama kami tenggelam dalam suasana bisu walaupun sekeliling kami bising dengan pelbagai butir bicara yang tidak diketahui pangkal tajuknya.
Tanpaku sedar, bahuku disentuh perlahan. Aku hamper terjerit kecil dengan tingkah Aleya yang sengaja mengusikku itu. Kalaulah aku terjerit, malulah aku sepanjang masa berhadapanan dengan Amirul itu.
“ Mana awak menghilang Aleya?” soalku saat Aleya sudah melabuhkan punggung di sebelahku.
“ Saya di depan pintu utama tadi. Mengiring beberapa tetamu kehormat masuk ke bilik VIP untuk jamuan petang..” khabarnya kepadaku. Sempat juga dia berkenalan dengan Amirul yang sesekali menjeling kami.
“Pengerusi tadikan?” soal Aleya.
Amirul mengangguk bersama senyumannya yang selalu saja kelihatan manis pada pandanganku.
“ Kalau saya tak silap, awak ni satu intake dengan Auni Syazilah, betul?” soal Aleya lagi dengan lenggok orang bagai nak bergosip saja lagaknya.
Amirul tertawa tampan.
Aku mengetap bibir.
Dia intake kakak Syazy?
“ A’aah.. betul..” balasnya bersahaja.
Demi saja Amirul menjawab, terus saja Aleya membuka cerita. Katanya, akulah adik kepada kakak Syazy. Aleya sebenarnya satu intake juga dengan kakakku. Kira Aleya seniorku. Aku tidak memanggilnya dengan gelaran kakak kerana umur kami sebaya.
“Patutlah saya macam nampak bayangan seseorang dalam diri Auni..” balasnya bersahaja.
Aku sengaja mengangkat kening. Menanti dia menghabiskan kata-katanya yang kedengaran tergantung.
“ Kakak awak itu kawan baik saya..” sambungnya setelah mungkin dia sedar aku masih dalam reaksi menantinya menghabiskan bicara tergantung itu.
“ Saya tak pernah dengar Kak Syazy sebut nama awak..” balasku kehairanan. Setahuku, Kak Syazy bukan jenis perahsia. Banyak kisahnya di dalam kocekku. Kami senang berkongsi suka duka bersama.
“ Saya tinggalkan dia kerana bekas isteri saya…”
Lantas aku tidak lagi berkutik.
“ Ada kisah yang menyebabkan kakak awak itu menyimpan rasa marah pada saya…” sambungnya lagi.
Aku dan Aleya saling berpandangan. Kulihat dia bangkit untuk menyimpan bekas cawannya ke atas meja sebelum dia berniat untuk menjauh.
Aku sendiri dapat lihat perubahan pada wajahnya itu.
“ Kiranya suatu hari nanti, boleh awak aturkan pertemuan saya dan kakak awak?” soalnya perlahan.
Aku mengigit bibir.
“ Lama saya tunggu.. untuk meminta maaf padanya…”
Aku termangu.
Spontan saja dia menghulurkan kad namanya kepadaku.
“ Hubungi saya jika Syazy setuju…”

1 ulasan:

cheknie berkata...

ada crita dsbalik amirul n akk auni nie,ala..xkn la akk auni nie ada hbungan dgn amirul dlu,msti nti ada knflik bila dorg auni bkhwin nti kn