BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sabtu, 9 Jun 2012

Bab 2 Aku, isterimu…


Bab 2
Aku, isterimu…
“ Demi Allah.. aku bahagia menjadi isterimu..”

Malam sudah mula melabuhkan tirainya. Sejak petang tadi, aku tidak dapat lari dari memikirkan kisah Kak Syazy dengan Amirul.
Aah.. mungkin abang Amirul.
Sepanjang pemanduan juga beberapa kali aku kehilangan tumpuan. Nasib baik jalan raya lengang saja. Kalau tidak, pasti tersasar. Di hadapan rumah besar milik keluargaku ini, aku masih termangu.
‘Ya Allah… sesungguhnya aku telah berjanji padanya..’
Aku menghela nafas berat sebelum mematikan enjin dan keluar dari perut kereta. Pintu utama masih terbuka luas. Mungkin ada tetamu yang datang malam-malam begini.
“Assalammualaikum..” sapaku saat menjejak kaki ke dalam rumah. Pandanganku pantas tertancap pada abah dan ummi serta tetamu yang hadir itu. Sudahku teka, pasti ada yang datang berkunjung. Aku pantas menghampiri abah dan ummi serta tetamu perempuan untuk bersalaman.
“Ini anak saya yang bongsu.. Auni Jazilah..” perkenal ummi kepada tetamu yang telah memperkenalkan dirinya terlebih dahulu sebagai Uncle Zamri dan Auntie Maya itu. Aku yang masih berdiri di situ sekadar mengangguk. Di sebelah Auntie Maya ada seorang budak lelaki yang nampak sungguh comel.
“ Zaqwan.. salam auntie..” arah Auntie Maya. Seraya, anak kecil itu menghampiriku dan bersalaman denganku. Dia nampak sungguh comel dan kacak.
“ Ni cucu kami..” perkenalnya lagi kepadaku. Tanpaku duga anak kecil itu terus memelukku.
Aku terkaku di situ.
Tidak menyangka benar begitu sekali responnya melihatku. Aku yang tersedar pantas saja membalas dakapannya tapi tidak lama kerana aku kurang selesa lantaran masih belum membersihkan diri lagi.
“ Comel.. berapa umurnya, auntie?” soalku, sekadar beramah saja.
“ Empat tahun..”
Aku mengangguk-angguk saja.
“ Saya minta diri naik dulu yaa..” pintaku kepada mereka kemudian. Zaqwan pula dengan tiba-tiba menarik tanganku.
Lantas langkahku mati.
“ Kenapa sayang?” soalku dengan mesra padanya.
“ Wan nak ikut…” adunya dengan muka kasihan. Aku yang jenis tidak tahan dengan rayuan anak kecil itu pantas bersetuju.
“ Eeh.. tak apalah Auni. Nanti dia menganggu pulak..” sampuk Auntie Maya.
Aku menggaris senyuman.
“ Tak apa… Biarlah… Siap saya di atas, saya bawa Zaqwan turun semula..” balasku sambil memimpin tangan si kecil menuju ke bilikku.

Suasana di ruang tamu itu sesekali meriah dengan gelak tawa kawan lama yang baru bersua itu. Bukannya apa, lama tidak jumpa kerana terputus hubungan. Ini pun terjumpa kerana majlis perkahwinan kawan mereka minggu lalu. Dan kali ini, baru berkesempatan bertemu lagi.
“ cantik anak bongsu awak tu…” puji Maya.
“Alhamdulilah.. rezeki Allah…” sahut Haji Rahim dan Hjh Rahmah serentak.
“ Dah berpunya dia?” soal Zamri pula, kedengaran dalam nada mengusik.
Tawa mereka berpadu.
“ Anak-anak Maya… berahsialah tentang soal hati dan perasaan ni..” balas Hjh Rahmah lagi.
“ Kalau ada jodoh, teringin juga kita berbesan…” balas Zamri.
Hj Rahim dan Hjh Rahmah berpandangan.
“ Betul tak ni?”
“Eh.. apa salahnya…” sampuk Maya lagi.
Dari cerita gurauan hinggalah bual bicara yang serius, akhirnya mereka nekad membuat satu keputusan.
Mungkin persetujuan antara dua keluarga itu akan merubah sesuatu.

1 ulasan:

cheknie berkata...

ooww..mmg fmily la yg ikat amirul n auni jazila nie ek..