BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Jumaat, 15 Jun 2012


Bab 4
Aku, isterimu…
“ Demi Allah.. aku bahagia menjadi isterimu..”

            “ Ummi Auni…”
Aku terkejut kecil dengan panggilan Zaqwan yang masih berdiri di atas anak tangga teratas berhampiran dengan bilik tidurku. Aku terkejut bukan kerana laungannya yang kedengaran dari tingkat atas tetapi kerana frasa yang digunakannya untuk memanggilku. Pasti ini ajaran Amirul kerana sebelum kuturun ke bawah untuk menyediakan sarapan si kecil, Amirul sempat menghubungi Zaqwan dan aku tinggalkan mereka untuk berbual.
            Aku saling berpandangan dengan ummi sebelum menggaris senyuman kelat. Ummi pula tidak membalas. Mungkin ummi hairan namun dia tidak jua menyanggah apa-apa.
            “ Ummi…”
Sekali lagi Zaqwan memanggilku.
Dengan pantas aku menaiki anak tangga dan menghampirinya yang sudah tersenyum manja menantiku.
            “ Ya sayang..” sahutku seraya mengucup pipinya.
Zaqwan sempat tertawa kecil.
Aku menuntunnya menuruni anak tangga dan menghampiri ummi yang sedang sibuk menyediakan sarapan. Zaqwan tanpaku duga menghulur tangan bersalam dengan ummi. Tersentuh hatiku melihat kepandaian Zaqwan yang satu ini.
Ummi kulihat tersenyum.
“ Wan nak makan ni?” soal ummi perlahan.
Zaqwan mengangguk dan tersenyum manja. Ummi segera menaruh sekeping roti yang sudah ummi sapu dengan coklat Nutella.
“ Ummi Auni tak nak comot-comot ya..” pesanku pada Zaqwan sambil menuang milo sejuk ke dalam cawan kecil. Abah yang sedari tadi jadi pemerhati hanya tersenyum melihat telatah Zaqwan yang bukannya nakal benar pun. Dia sekadar ingin mencuit hati kami semua.
Aku kemudian mendekati Zaqwan yang sentiasa mencuit hatiku dan membuat aku geram padanya. Aku sempat menghadiahkannya ciuman ke pipinya dan Zaqwan tersenyum manja. aku melabuhkan punggung di sebelahnya dan menyambut pinggan yang sudah berisi mee goreng masakan ummi. Aku sekali menoleh pada Zaqwan dan membersihkan bekas coklet yang ada dihujung bibirnya.
“ Ayahnya ada niat nak ambil Zaqwan?” soal abah yang sedang menghirup kopi panas.
Aku sekadar mengangkat bahu.
“ Tak pasti lagi, bah…” balasku. Aku kembali semula menghadap sarapanku sebelum suasana hening kami dipecah dengan nada deringan loceng rumah. Kami sekeluarga saling berpandangan.
“Assalammualaikum… “
Suara yang mengucap salam seperti biasa didengar.
“Waalaikumsalam…” sahut kami serentak namun hanya ummi yang bergerak menuju ke muka pintu. Riuh rendah kedengaran di sana. Dengan tawa dan suara riang.
“ Jazilah!” seru Kak Syazy apabila kami saling berpandangan. Aku pada awalnya terkejut kecil dengan panggilan itu namun pantas saja aku mendekati Kak Syazy dan terus bersalaman dan berpelukan seketika. Hamper terlerai seluruh rindu yang terpendam.
Kulihat sesekali Kak Syazy tertoleh-toleh ke ruangan makan. Aku yakin, kelibat Zaqwan yang mencuri perhatiannya.
“ Siapa tu?” soal Kak Syazy. Wajahnya penuh tanda Tanya yang terlalu. Aku sempat tertawa kecil seraya menarik tangannya menghampiri si kecil yang sibuk berceloteh dengan abah.
“ Anak-anak dah sarapan, Kak?” soalku sopan.
Kak Syazy mengangguk.
Aku mengisyaratkan Zaqwan untuk bersalaman dengan Kak Syazy meskipun teka-teki di riak wajahnya masih belum berjawab.
“ Anak Amirul..” bisikku perlahan.
Kusempat mengerling Kak Syazy yang nampaknya kaget dengan bisikan itu. Aku tahu nampak itu memberi kesan kepada Kak Syazy kerana wajahnya jelas berubah keruh. Aku bimbang juga kalau abah perasan suasana yang hadir antara aku dan kak Syazy itu. Takut abah terhidu ada persengketaan antara anak-anaknya dengan orang lain. Abah memang pantang benar jika tahu. Pasti kami akan ditegur abah dengan ceramah yang panjang.
Kak syazy menarik tanganku dan mengarahkan aku mengikutnya ke ruang tamu pulak. Kulihat wajahnya masih seperti terkejut dengan kenyataan yang kusampaikan tadi.
Sampai begitu sekalikah kesan nama itu pada diri kakakku itu?
Kak Syazy pantas melabuhkan punggung di sebelahku dan duduk dekat denganku. Dia masih belum berbicara namun kerutan di wajahnya mengundang gundah di hatiku.
“ Auni tahu apa yang terjadi antara akak dan abang Mirul tu?” soal Kak syazy akhirnya, dalam nada resah dan gelisah.
Aku menelan liur sebelum mengangguk perlahan-lahan.
“ Setakat, dia cerita ada perkara masa lalu yang dia nak minta maaf pada kakak.. itu saja..” balasku perlahan.
Kak Syazy kulihat diam.
Aku jadi susah hati pulak jadinya.
Apakah yang sebenarnya sudah terjadi antara mereka?
Perbualan kami terganggu dengan kehadiran Zaqwan yang tiba-tiba saja mahu duduk di pangkuanku. Kak Syazy sekadar tersenyum saat dia berbalas pandang bersama si kecil itu. Anak-anak Kak Syazy pulak entah kemana. Aku masih belum bertemu dengan mereka lagi. Pasti mereke berada di bilik khas untuk cucu-cucu abah dan ummi yang penuh dengan mainan itu.
“ Dah lama rapat dengan Amirul?” soal Kak Syazy akhirnya saat wajahnya kupandang berubah tenang. Tangannya mengusap kepala Zaqwan dengan lembut.
“ Tak juga…” jawabku sopan.
Kak Syazy tertawa kecil.
“ Macamana boleh kenal dia?” soal Kak Syazy lagi. Kali ini nampak benar dia ingin tahu kisah perkenalanku dengan Ustaz Amirul Moaz itu.
“ Alah kak… Auni kenal masa program Ukhwah Mukmin masa tu..” balasku bersahaja.
“Eh, dah jadi serapat ni?” soal Kak Syazy pulak, dengan kehairanan.
“ Rapat?”
Kak Syazy mengangguk.
“ Maksud akak?”
Kak Syazy tersenyum kecil. Disentuhnya tanganku dan dibiarnya jatuh di sisi Zaqwan. Lama aku memahami maksudnya sebelum aku termalu sendiri.
“ Heheehee… Auni rindu dengan princess akaklah… rindu pada anak buah Auni.. so, kebetulan family Amirul datang dan bawa Zaqwan sekali. Zaqwan pula tertidur masa semalam di sini, so Auni pun pelawa diri jaga si kecil ni…” lebar aku bercerita sebelum aku menghadiahkan ciuman pada Zaqwan yang seakan-akan cuba memahami butir bicara aku dan Kak Syazy ini.
“ Oh…”
Kusempat melihat Kak Syazy terangguk-angguk. Bahuku kemudiannya disentuh lembut.
“Hati-hati bila berkawan dengan Amirul…”
“ Maksud akak?”
Kupandang Kak Syazy menggaris senyuman pahit.
“ Hati Auni… Jangan retak lagi…”
Aku tersentak dengan pesanan Kak Syazy yang kulihat segera meninggalkanku untuk menemui ummi yang berulang kali memanggil Kak Syazy. Aku yang tinggal di situ termangu.
Apa sebenarnya yang terjadi antara Kak Syazy dan pemuda itu?

2 ulasan:

riyadh berkata...

wahhhh,curiousnya saya nak tau apa sebenarnya yg terjadi antara amirul dgn kak syazy tu!! pendeknya entry..xpuas baca..hehehhe

cheknie berkata...

skrang syang ank nti syang ayahnya plak..x sbar nk thu apa rhsia kak syazy n amirul 2