BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Ahad, 1 Jun 2014

O.R.K.I.D BAB 44

Bab 44
O.R.K.I.D
(Ombak rindu kita indah desirannya)
… tunggu aku kembali

          Suasana di Aéroport Paris-Charles de Gaulle begitu tenang sekali. Sesekali beberapa karenah mereka yang berada di situ menarik perhatianku yang mungkin akan menjadi sesuatu yang akan kukenang sampai akhir hidupku. Aku menghirup minuman panas yang diberikan Dhani kepadaku sebelum dia menghilang ke ruangan penghantaran bagasi. Dia hanya memintaku duduk di bangku berhampiran kedai coklat itu sementara menanti dia menguruskan semuanya. Bermula dari hal bagasi itu hinggalah pada pengesahan perjalanan kami pulang ke negara asal. Bersungguh dia bimbang kalau-kalau aku keletihan dengan keadaan itu. Lantaran tidak mahu banyak bicara, aku hanya menurut katanya saja. Tambahan lagi itu memudahkan segalanya bagiku.
          Apa salahnya aku menurut dan diam saja tanpa banyak bertelingkah?
          Sesekali aku terus memerhati bagaimana Dhani menguruskan segalanya. Sekadar memandang dia dari jauh saja. Tidak ingin dia hilang dari pandangan mataku ini. Setiap dari apa yang dia lakukan jelas menunjukkan betapa aku ini begitu disayangi dan diperlukan dalam hidupnya. Betapa kuat rasa syukurku dengan pemberian Allah, Dhani sebagai pendamping hidupku. Aku berharap hanya Dhani yang akan menjadi penemanku sampai nyawa tidak lagi menghuni jasadku. Begitu emosi sekali rasaku saat ini. Berbaur-baur. Bayangkan saja dia begitu berusaha sekali melaksanakan apa yang sekadar aku guraukan, yang sekadar aku anggap usikan. Terkadang akan rasa bersalah namun tidak mengapalah. Biarlah dia begitu. Aku harap kasihnya padaku biarlah berpanjangan. Bukan sekadar diawal-awal saja. Bukan seperti kesedihan cinta masa lalu yang hanya menghukum aku dengan kepedihan.
          Sungguh.
          Seandainya TUHAN tidak menemukan aku dengan Dhani, aku mungkin akan terus percaya bahawa cinta dan kasih-sayang hanya membawa kepedihan.
          Ternyata aku tersilap memberi penilaian.
          Kebahagiaan akan ada kalau kita terus percaya dan berjuang memberi peluang kepada hati untuk mencuba lagi. Kalau tidak terluka, bukan berani ambil risiko mencinta namanya. Mungkin aku sebagai isteri Dhani, harus terus menghargai dan saling mempercayai. Sejujurnya, aku tidak pernah menyimpan curiga padanya. Aku mempercayai dia sepertimana kerelaan hatiku untuk mencintai dan mengharapkannya untuk selalu ada buatku.
          Aku menyentuh perutku.
          Ini juga lambang penyerahan zahir batinku kepada suamiku itu. Bukti mutlak yang menunjukkan aku tidak akan sesekali memandang ke belakang lagi melihat masa lalu yang menyakitkan. Inilah keberkatan agaknya kerana ketaatan dan kepatuhanku menurut kata abah dulu. Aku bertambah yakin ini juga hikmah setelah pelbagai dugaan menguji ketabahanku. Aku tahu, segalanya pasti menjadi indah apabila kita sedari hikmah pada waktu yang tepat. Mungkin dulu aku menyimpan bimbang dan keraguan, namun kini aku berani mengatakan tidak. Mungkin dulu aku tidak yakin dengan kehadiran Dhani memberiku kebahagiaan, namun kini aku jujur mengatakan tidak. Semuanya jelas membuktikan inilah yang terbaik pernah TUHAN berikan kepadaku. Bagiku kini, apalah guna dikenang masa lalu yang menyakitkan dan membiarkan diri terus lemas dalam masa silam yang tidak membawa apa-apa erti. Pastikan sia-sia jika terusan begitu. Walau apapun yang terjadi, segalanya mesti diteruskan. Meskipun bukan mudah untuk menjadi kuat dan tabah namun Allah tidak pernah menyuruh hambanya mengalah. Hinggakan dulu aku pernah menitip doa kepada TUHAN setiap kali dalam sujud akhirku,
          ‘ ya Allah. KAU juga tahu aku bukan pengalah. Jika KAU mahu aku mencintai dia, aku akan mencintainya...’
          Aku berdoa begitu kerana aku tidak mahu terus dibayangi rasa mengingini sesuatu yang bukan milikku lagi. Akhirnya, aku bersyukur. TUHAN mendengar rintih hatiku. Walaupun aku sedar aku bagai mengambil sedikit waktu menerima kehadiran suamiku dulu namun aku percaya pada perancangan DIA. Setiap kali aku berharap, laluan kali ini biarlah mengikut peraturan ketetapan DIA. Agar kali ini aku tidak lagi tersesat memilih arah hidup. Benarlah, tatkala semua jalan sudah buntu, kepada Allah kita kembali berserah. Yang gelap akan kembali cerah. Yang lemah akan kembali tabah. Yang redha tidak mungkin kembali pasrah. Inilah yang dinamakan, takdir sudah tertulis.
          ‘Maka nikmat Rabb yang manakah yang kamu dustakan?’
          Aku mengetap bibir.
Sejenak aku memejam mata dengan lama. Banyak yang mengusik fikiranku. Petikan maksud ayat dari surah Ar-Rahman itu berlegar di ruang akalku. Aku menghela nafas berat setelah kembali membuka pandangan.
Tidak ada nikmatNya yang perlu didustakan. Segalanya sudah jelas. Malah tidak pernah kabur jika benar kita bersyukur. Lantaran itu aku mula berjanji. Jika aku menyakiti hati suamiku, relaku dihukum TUHAN. Apapun hukuman akanku terima. Itu sebagai pembalasan sekiranya aku ingkar. Namun, aku tetap berdoa agar tidak sesekali berlaku khianat kepadanya.
Tidak walau sesaat cuma.
“ Sorry ya. Lama sayang tunggu...” awal ungkapan kudengar setelah suamiku itu kembali duduk di sisiku.
Aku sekadar membalas dengan senyuman.
“Kenapa pegang perut ni? Rasa tak selesa?” tanyanya sedikit risau.
Aku menggeleng. Kemudian kupeluk erat lengannya dan kulentokkan kepalaku ke bahu kirinya. Sengajaku begitu kerana sungguh kuat keinginan untuk berlindung di balik kegagahan suamiku.
“ Sara okey. Sesekali Sara rasa baby kita ni bergerak..”
Dhani pantas meletakkan tangannya ke perutku jua demi habis saja kata-kata itu kuucap.
“Yalah...” balas Dhani mengiakan.
Aku mengambil kesempatan membalas pegangan tangannya. Seakan mama dan abah anakku kandung ini memeluk, menyentuh si anak yang masih dalam kandungan. Biar awal dia rasakan kasih sayang kami. Biar dia tidak rasa sunyi dan sepi dari pengabadian cinta kami.
“ Sayang, jangan aktif sangat. Kesian ibu...” ucap Dhani seakan member nasihat. Kata orang, anak yang dikandung akan mendengar apa yang dikatakan oleh insan yang berada di sekelilingnya. Atas alasan itulah, kita disuruh untuk berkata yang baik-baik dan mendengarkan kata-kata yang baik kepada anak yang dikandung agar nanti dia menjadi anak yang baik dan mendengar kata.
“Insya Allah anak kita ni tidak akan menyakitkan ibu.. Anak kita akan mendengar kata..” balasku bagi pihak anak dalam kandunganku itu.
Dhani sekadar tersenyum dengan jawapanku. Dia kembali mengeratkan pelukanku. Ciumannya singgah ke dahiku. Amat meresap jauh kasihnya ke naluriku. Tidak berdayaku lagi menghalang perasaan ini.


Andai suatu hari nanti dia pergi, bagaimanakah nasib hidupku ini?

3 ulasan:

hidayah berkata...

best sgt...nvel ni abis di blog ke?truskn usaha..sy suka bca citer ni

Hani Zaidah berkata...

terima kasih atas sokongan semua. Hani sekadar ingin berkarya dan menulis. pemedulian semua satu penghargaan besar buat Hani.


LOVE, Hani Zaidah

sharifah muda berkata...

tq sambung novel ni... sy minat sgt cite ni