BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Jumaat, 5 Disember 2014

SETIA PADA DIA-BAB 11

BAB 11
SETIA PADA DIA
“ Suatu saat nanti akan kaurasai sepi rinduku ini….”

          Sekilas aku memandang jam di atas meja solek. Sudah menunjukkan ke pukul 1 pagi. Di bilik hotel itu aku termangu sepi. Fikiranku menerawang jauh sehingga membuatkan aku tidak dapat tidur sedangkan esok masih ada aktiviti lagi sebelum semuanya berakhir dan kembali pulang meneruskan kerja-kerja biasa di pejabat.
Sejak pulang dari keluar bersama dengan Dzul, aku jadi begini. Seperti kebingungan sendiri dengan apa yang aku alami. Segalanya begitu pantas dan segalanya susah untuk aku fahami sendiri. Dzul itu terlalu berterus-terang. Walaupun dia sekadar berniat mahu berkawan denganku cuma aku merasakan ada yang lain. Bukan sesuatu yang tidak baik seperti yang aku sangkakan selalu, hanyalah sekadar sesuatu yang aku tidak dapat jelaskan apa dan bagaimana.
     Aku mengiring ke kanan. Aku sempat menghela nafas berat. Aku mencapai telefon bimbit yang ada di sisi bantal tidurku. Jemariku meluncur bebas menekan-nekan aplikasi yang ada. Serta-merta aku terkenangkan Azmi. Dengan segera, aku mencari namanya di senarai contactku dan mula menghantar pesanan.
     ‘ beh.. dah tidur?’
     Aku menanti dengan harapan Azmi akan memberi respon dengan pesanan yang kukirim itu. Lama aku menunggu status Whatsappnya berubah online sehingga akhirnya aku berputus asa.
     Hampa!
     Aku meletakkan semula telefon bimbit di sisi. Aku beralih mengiring ke kiri. Fikiranku masih memikirkan Dzul. Memikirkan kenapa dia begitu nekad? Mengapa dia tiba-tiba memilih aku?
Spontan aku tersenyum kecil saat terkenang kisah semalam di awal perkenalan. Sikap selambanya mengusik itu sedikit sebanyak terakam sebagai kenangan mengusik jiwa. Begitu berani dia begitu di hadapan rakan-rakan sekerja. Yang hairannya, pada ketika aku dan dia sendiri, dia hanya diam. Renungan matanya, jadi misteri padaku. Dia seolah ingin berkata tapi bagai mengharap aku mengerti maksudnya walau dia tidak bersuara. Aku tidak mahu membuat kesimpulan sendiri. Kalaulah yang aku fahami itu tersilap, yang malu sendiri itu adalah aku.
     Dzul..
     Nama itu terlafaz di hatiku. Kenapalah kau buat malamku ini begini. Aku yang tertanya-tanya dan aku yang tidak mampu menyatakan apa-apa.
     Click!
     Telefon bimbitku berbunyi di sisi. Pantas aku mencapainya dan aku perasan ada pesanan yang masuk dari Aplikasi Whatsapp. Pantas aku membuka.
     ‘ dah tapi ni terbangun. Knp?’, balas Azmi.
     Aku tersengih.
            ‘ Sorry.. ganggu..’
            ‘Tak apapun..’
     ‘erm.. beh, apa kbr?’
     Aku sendiri tidak sangka soalan bertanya khabar pulak yang kutanya.
     ‘Baik..’
     Jawapan orang terbangun dari tidurlah agaknya begini, simple dan bersahaja.
     ‘ mungkin terbangun ni sbb ada org kng..’
     Aku tersenyum kecil. Tak sah kalau dia tidak menambah-nambah isu-isu yang menyebabkan kami berdebat kecil. Cuma saat itu, moodku hanya mahu dia di sisi.
     ‘ Tak nak call I?’, tambahku dalam pesanan sekadar mahu mengusiknya. Namun tidak sangka, dia benar-benar menghubungiku. Sengaja aku berlengah menjawab sebelum aku mula memberikan salam kepadanya.
     “ Kenapa? Tak boleh tidur?” tanyanya tenang. Bagai terbawa-bawa aku ke satu suasana yang dulu aku rindu. Terasa dihargai. Rasa yang pernah aku alami dari ‘dia’ yang menghancurkan sebahagian dari jiwa ragaku.
     Aku sekadar menggumam. Suara Azmi lain dipendengaranku.
     “ ‘Eisy, janganlah. Suara tu…”
     Aku tergelak kecil. Aku tahu Azmi tidak selesa begitu kerana baginya suara begitu bagai ingin menggoda hatinya, katanya suatu ketika dulu.
     “ Aku tak tahu lah nak kata apa. Sebab tu ter begitu..” jawabku, perlahan. Entah, menggamit suasana nyaman bila berbicara dengan Azmi saat itu. aku memilih untuk bangun dan turun dari katil. Aku bersandar di balik birai katil dengan telefon yang masih berdakap kemas di telinga kanan.
     Hela nafasnya menggangguku.
     Aku memejam mata.
     Ya ALLAH. Mengapakah hadir lagi rasa yang kurindui itu?
     Azmi perasan ‘Eisy lebih banyak diam dari bercerita dengannya. Mungkin saat itu ‘Eisy terganggu emosinya. Cuma bagi Azmi, suasana itu juga mengganggu ketenangannya. ‘Eisy makin lama makin membuatkan dia ingin selalu dekat dengannya.
     “ ‘Eisy, kenapa ni?” tanya Azmi.
     Aku diam.
     “ Kalau dah mengantuk, tidurlah. Sudah lewat ni..” tambah Azmi lagi. Anehnya, aku masih tidak mahu mengulas apa-apa.
     “esok tak ada aktiviti?”
     Aku sekadar menggumam.
     “ ‘Eisy..”
     “ sengaja aku nak kau call aku.. boleh tak biar kita begini?” pintaku akhirnya setelah Azmi sudah berubah nada suara. Aku tidak ingin dia mendesak, hanya aku mahukan dia di sisi dan bersamaku.
     Aku hanya mahukan itu meskipun tidak perlu dia bersuara. Aku sekadar mahukan kehadirannya walaupun dia tidak berbicara.
     “Rindulah tu kan…”
     Aku menggigit bibir.
     Aku memang rasai rindu, namun rindu itu bukan untuk dia. Rindu itu datang lagi untuk ‘dia’.
     “ Boleh tak beh, kita begini… biar sepi tapi aku tahu kau ada..”balasku, berbisik perlahan.
     Azmi menggumam. Dia bangun dari terus berbaring dan bersandar. Dia mahu ‘Eisy rasakan kehadirannya di situ. ‘Eisy lain benar malam ini. Mungkin dia rasakan rindu kerana berjauhan atau ‘Eisy memang mahukan dia menemaninya. Berulang kali dia nasihatkan ‘Eisy untuk lepaskan sesuatu yang bukan lagi miliknya. Seharusnya dia percaya, sesuatu yang hilang dari genggaman bermaksud itu belum tentu yang terbaik buatnya. Terlalu sakit untuk terus menunggu sesuatu yang tidak lagi menjadi pasti.
     Mengapa ‘Eisy terus membiarkan dirinya diseksa kenangan lalu?
     Namun dia tidak mahu mendesak‘Eisy malam ini. Mungkin benar ‘Eisy mahukan dia sekadar menemaninya diam-diam saja. Mungkin ‘Eisy benar hanya mahukan begitu.
     Azmi menghela nafas berat. Dia memejam mata. Hatinya berbisik sendiri,
‘semoga TUHAN legakan hati wanitaku ini, biar resahnya berlalu bersama kegelapan malam yang suram.. biar hatinya tenang esok dan dia kembali senyum seperti dulu lagi…’
     Azmi berdoa sendiri.
Hanya untuk‘Eisy.

2 ulasan:

Jauhariatul Hidayah Johar berkata...

Bila mahu sambung novel o.r.k.i. d...Dh lama tgggu smbungannya...citer ni pn best

rozita kadiman berkata...

moga Eisy & Azmi bersama walau mereka tau mereka saling memerlukan...