BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Isnin, 26 Mei 2014

O.R.K.I.D 40

Bab 40
O.R.K.I.D
(Ombak rindu kita indah desirannya)
… tunggu aku kembali

          Buku-buku dan nota-nota penting aku biarkan berselerak di atas meja belajar. Sengal bahu dan jari-jemariku setelah seharian berdepan Komputer riba untuk menyiapkan tugasan yang diberikan. Sudah terlalu lama tidak mengasah kebolehan berfikir untuk menyuakan cadangan dan pendapat. Pada awalnya memang janggal bila mula memberi peluang diri untuk kembali belajar semula. Namun, lantaran inilah impianku sebelum ini, maka aku tekad berusaha dan terus berjuang demi masa depanku. Bukan untuk menunjuk-nunjuk namun inilah antara bakti yang dapat aku sumbangkan. Kalau bukan mega untuk masyarakat atau negaraku, mungkin untuk keluargaku secara amnya.
          Keluarga!
          Aku mengusap perutku yang sudah nampak bentuknya. Terkenangku kepada Dhani. Sedang apa dan berbuat apa suamiku itu? Jam sebegini mungkin dia masih lena atau ada kerja lebih masa. Tambahan pula di tanahairku, jam sebegini masih lagi malam. Hari ini belum aku memberi sebarang laporan harianku lantaran aku begitu asyik mengutamakan kerja sekolahku. Mungkin bimbang suamiku itu.
          Aku menghela nafas berat. Dahi kupicit sedikit. Penat di tengkuk juga terasa. Inilah bahana agaknya terlalu memaksa melakukan sesuatu. Makan tengahari terlepas. Sebelum ada apa-apa terjadi yang aku sendiri tidak sukai, aku menguatkan semangat dan diriku sendiri ke dapur. Pasti lauk-pauk sarapan pagiku tadi masih bagus lagi. Tidak perlu kuhirau banyak sangat kerana aku makan berat tadi pagi.
          Nasi lemak ayam merah.
          Aku memilih untuk memanaskan bakinya dengan microwave saja. Ini bukan kerana aku malas tapi memilih untuk menyenangkan diri sendiri. Tinggal sendirian tidak menjadikan aku kekok untuk melakukan apasaja yang aku sukai. Aku membawa isi makananku semuanya ke meja kecil. Dengan lafaz basmalah aku mula menikmati rezeki pemberian TUHAN, hasil usaha suamiku yang sungguh rajin member perbelanjaan lebih untuk isterinya ini. Kalau tidak berkira-kira, memang aku habiskan untuk membeli-belah barang-barang anak. Namun, disebabkan aku belum teruja membeli kerana keinginan keliru untuk memilih tanpa Dhani, maka aku bantutkan hasratku dulu. Aku begini ingin membeli-belah keperluan anak kami ini bersama-sama. Mungkin berbeza keinginan namun biarlah. Anak yang kukandung ini anak kami bersama. Yang memang layak mendapat perhatian dan kasih sayang dariku dan juga abahnya.
          Aku tersenyum sendiri ketika menikmati makanan ini.
          Suamiku, Dhani dalam ingatan kini.    
          Aduhai, pasrahku dengan rasa hati ini. Lepas makan inilah nanti aku akan hubungi suamiku itu. Resah juga kalau seharian tidak mendengar celotehnya. Harap-harap cik abangku itu belum tidur lagi.
          Aku mempercepatkan waktu makan. Selesai suapan terakhir, aku terus membersihkan bekas dan terus menuju ke bilik tidurku. Kucapai telefon bimbit di sisi lampu tidur.
          Aku menekup mulutku.
          10 miss called.
          ‘ Sayang mana? Tak ada cerita hari ini? Abang rindu. Hujan di sini. Sejuk. Terkenang kuat abang pada Sara..’
          Pesanan ringkasnya meruntun hatiku. Maka terus aku menekan punat untuk menelefon suamiku itu. Lama kunanti deringan telefon sampai hampir hilang asa menunggu hinggalah berjawab akhirnya.
          “ Assalammualaikum. I miss you sayang…” jawab Dhani separuh berbisik.
          Belum sempat aku menyapa, permulaan kata itu menggigit tangkai hatiku bersama kerinduan sesungguhnya.
          Bermain air-air jernih di tubir mata.
          Dhani…
          Kelu aku kerana aku juga merindu.

1 ulasan:

baby mio berkata...

best 3x.