BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sabtu, 17 Disember 2011

bab 23- O.R.K.I.D

Bab 23
O.R.K.I.D
(ombak rindu kita indah desirannya)
… tunggu aku kembali
      “ Ni isteri abang?” soal Dhani sebaik saja dia masuk ke dalam kereta. Hari ini dia kembali semula setelah bertugas selama empat hari. Soalannya itu mengundang rasa geram di hatiku meskipun nadanya kedengaran mengusik.
      “ Abang tunggu orang lain eh?” balasku. Kali ini bagai berbaur cemburu pulak sedangkan aku tidak merasakan perasaan itu sebelum ini. Suamiku itu nampak riang saja walaupun ada garis-garis lelah. Hairannya, dia masih ada mood untuk mengusik aku.
      Tawanya kedengaran lepas bebas.
      Aku mula menarik muka.
      “ Sayang nampak chubbylah.. makin comel..” balas Dhani lagi seraya mencubit pipiku pula.
      “Aww..” aku mengaduh sakit. Tidak suka dilakukan begitu oleh Dhani. Sayangnya, Dhani hanya ketawa saja. Dia menyuruh aku berpindah untuk duduk di sebelah pula sementara dia mengambil tempat pemandu.
      “ Sara ni kan, degil.. abang tak suruh Sara pandu kereta..” tegur Dhani ketika kami mula beredar dari lapangan terbang itu. Kedengaran lembut menusuk ke pendengaranku.
      Aku menggaris senyuman manja.
      “ Rindu..” aku mengaku. Kali ini, berani benar aku mengatakan begitu. Aku memeluk lengan kirinya dan melentokkan kepala ke bahunya. Wangian suamiku itu menusuk-nusuk ke hidungku.
      Ah.. betapa rindu benarku jadinya.
      “Abang rindu jugak..” balas Dhani.
      Aku mengeratkan pelukan.
      “ Nak pergi makan apa-apa tak mummy anak abang?” soal Dhani dalam usikan nakalnya.
      Aku mencubit pinggangnya.
      “ Eh.. abang tengah drivinglah ni…” tegur Dhani.
      Aku melepaskan pelukan dan menjelingnya geram.
      “ Kalau Sara nak buat lebih, nantilah.. bila dah balik..” sambungnya sambil berbisik di sisiku.
      Aku mengetap gigi. Rasa geram dengan gurauannya yang satu ini walaupun aku amat rindukan suasana begitu.
      “ Sara nak makan ice-creamlah..”
      Dhani mengerlingku sekilas.
      “ Tapi.. abang tak penat?” soalku pula kerana bimbang dia keletihan kerana baru saja hari ini bekerja dan belum pulang ke rumah.
      “ Abang yang nak kena tanya sayang.. Tak penat nanti? Kita nak seharian bersiar-siar ni.. abang nak belanja sayang makan apa saja yang sayang nak. Kalau nak pergi shopping, abang bersedia nak belanja. Kalau Sara nak tengok wayang pun, abang sedia luangkan masa. Kalau sayang nak tengok kampung pun, abang sudi temankan. Kalau nak tengok sunset juga, abang mahu..” panjang lebar Dhani membalas soalanku yang ringkas dan mudah itu.
      Aku terharu mendengar jawapannya itu.
      “ Janji tak kisah?” tanyaku lagi.
      Dhani mengangguk.
      Aku terjerit kecil. Gembira dengan janji suamiku itu. Bermacam-macam destinasi sudah terbayang dalam fikiranku. Aku ingin menikmati aiskrim bermangkuk-mangkuk.
      Kecur liur!
      “ abang ajak sayang dating seharian.. okey…” sambung Dhani.
      Aku terus menyatakan keinginanku kepada suamiku, rancangan yang akan kami lakukan bersama hari ini. Mulanya Dhani membebel juga kerana banyak sangat aktiviti yang hendak kami laksanakan tapi apabila aku menarik muka, Dhani terus bersetuju. Mula jam itu, kami memulakan rancangan kami dengan singgah ke food court the Mall. Kami menikmati aiskrim coklet bersama hiasan cherry. Aku memesan strawberry yang bercampur dengan krim nestle yang dibancuh bersama susu manis.
      Ya Allah.. sedap benar!
      Sebaik saja habis makan, Dhani mengajakku ke pusat membeli-belah pula. Katanya, dia mahu membelikan aku kasut rendah, baju-baju dan apa sahaja yang aku inginkan. Aku pun apa lagi. Demi saja nampak seksyen kasut, aku terus menarik tangan suamiku untuk menemaniku. Aku memilih satu persatu hinggakan akhirnya aku berkenan pada tiga pasang kasut yang cantik.
      “ Macamana ni?” soalku dengan manja-manja.
      Dhani menjeling.
      “ Kalau nak tiga-tiga, belilah..” balas Dhani membuatkan aku semakin sayang padanya. Aku melihat kiri dan kanan sebelum menghadiahkan ciuman di pipi kanan suamiku itu.
      “ Thank you…” ucapku seraya membawa tiga pasang kasut itu ke kaunter pembayaran. Aku memanggil Dhani untuk membayar belianku itu. Aku suka Dhani manjakan aku begini. Kemudian aku menarik Dhani untuk membeli pop corn sebaik saja kami melintas berhampiran dengan panggung wayang itu.
      “ Boleh tak abang?” soalku kepada Dhani yang membimbit beg shoppingku. Aku teringin untuk makan pop corn pula.
      Dhani mengangguk.
      “ Apa yang tidak buat isteri abang ni?” balas Dhani sambil mencuit pipiku.
      “ Sara nak yang sweet…” kemudian aku tergelak manja. Kami berlalu ke kereta kemudian kerana Dhani ingin mengajakku melihat matahari terbenam pula. Dhani ingin kami menghabiskan masa di pantai yang menjadi tempat kesayangannya. Di pinggiran pantai itu ada sebiji batu besar dan kami memilih untuk duduk di situ. Bersama angin pantai, aku menikmati pop corn bersama dengan suamiku itu.
      “ Anak daddy okey tak ni? Dah kenyang?” soal Dhani sambil menyentuh perutku yang masih belum nampak sebarang perubahan.
      Aku ketawa.
      “ dia belum dengar lagilah…” sahutku.
      Dhani tersengih.
      “ Sayang ni kuat makanlah…” tegur Dhani.
      Aku menarik muka.
      “ kenapa.. takut Sara jadi gemuk?” balasku sambil terus menikmati makanan lain yang dibelikan oleh Dhani.
      Dhani di sisiku terus memeluk pinggangku. Dia sengaja mengeratkan pelukan kerana rindu katanya lalu dia ulangi kepadaku soalan yang selalu diucapnya. Sentuhannya semakin memberi kesan kepadaku. Penuh bermakna dan memberikanku kebahagiaan.
      Adakah aku tidak merasa getaran yang sama?
      Aku menunjuk sesuatu di hujung lautan kepada Dhani. Cahaya yang menyinari seisi alam sebagai lambang kekuasaan Allah yang tiada bandingan.
      “ Abang… matahari ciptaan TUHAN ingin bertukar ganti dengan rembulan malam, kan..” aku mula berkias.
      Kami menyaksikan senja yang indah ini bersama.
      “ Secantik isteri abang..” usik Dhani.
      Aku tergelak manja. Hari ini aku bahagia bersama Dhani.
Bolehkah aku memberi hatiku padanya kali ini? 

5 ulasan:

cactaceous opuntia berkata...

da tentu boleh sara

Tanpa Nama berkata...

nampaknya,sara dah mula sayangkan dhani..harap harap hubungan mereka bertambah erat and dhani is soo sweet manjakan sara macam tu :)

~A~

fasha faris berkata...

yup, ofcoz la boleh! he3.. lau x nk bg kat sape plak kn...

Syarp berkata...

Please la sara..jawapanye tentu boleh!

Nuno Indonesia berkata...

Film Ombak Rindu kelihatannya begitu populer, apakah film tersebut diputar di INDONESIA?
salam damai dari Indonesia