BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Isnin, 19 Disember 2011

bab 25- O.R.K.I.D

Bab 25
O.R.K.I.D
(ombak rindu kita indah desirannya)
… tunggu aku kembali
      Bunyi bising di lapangan terbang itu menganggu diriku. Terasa pening dan membuatkan aku hilang rasa tenang pula. Tidak hanya Dhani tetapi keluarga mertuaku juga turut sama ada di sini. Kesemua mereka ingin menghantarku. Masa untukku berangkat ke Paris tiba hari ini. Aku sedih benar kerana Dhani masih belum diberi kebenaran bercuti. Dia hanya akan menyusuliku seminggu kemudian. Nasib baiklah aku sudah pernah mempunyai pengalaman belajar di luar negeri sebelum ini. Kalau tidak, pasti aku bertambah susah hati berganda-ganda.
      Sudahlah tanpa dia.
      Dhani yang berada di sebelahku sekadar menggenggam tanganku dengan erat. Aku tahu dia menyembunyikan getaran di balik bening matanya yang nampak tenang. Tidak seperti aku, yang kini sudah tidak tahu menyembunyikan rahsia hati lagi di hadapan suamiku itu. Aku terasa ingin menangis saja sepanjang masa mempunyai sisa-sisa waktu bersama suamiku sebelum menaiki kapal terbang. Lantaran keluarga Dhani ada di situ, aku merasa canggung pula untuk menangis.
      Lagipun, ini memang pilihanku.
      Sayangnya, mereka tidak tahu pilihanku ini dulu adalah kerana aku belum bersedia menerima kehadiran orang lain saat itu. Sedang Dhani sendiri tidak tahu. Anehnya, Dhani seakan tidak mengerti perasaanku yang hadir buatnya kini.
      Belumkah Dhani sedari aku kini ingin selalu bersamanya?
      “ sayang tak lapar?” soal Dhani.
      Aku menggeleng walau sesungguhnya aku ingin makan saat ini. Aku hanya ingin menghabiskan masa bersama Dhani sebelum berangkat. Kak Shila pula sekadar tersenyum nakal. Mungkin dia perasan wajahku yang sudah berubah keruh itu.
      “ Baby tak lapar juga?” tambah Dhani lagi.
      Aku sekadar berdiam.
      Bolehkah Dhani mengerti bahawa aku hanya ingin bersamanya saja?
Panggilan dari suara pegawai di lapangan terbang itu menganggu suasanaku bersama Dhani. Aku bersalaman dengan ibu, ayah, Kak Shila dan juga abang Anuar. Panggilan terakhir penerbangan ke Paris sudah diumumkan. Aku merasa sayu benar kerana terpaksa berpisah dengan keluarga yang benar-benar menyayangi aku. Itu pun, aku sudah mengalirkan mata yang entah kali ke berapa. Kalau hendak dikira, aku sepatutnya tegar tetapi lantaran aku terpandang ibu yang menangis, hatiku menjadi rawan.
      Rapuh jua telaga airmataku.
      Dhani mengiringiku menuju balai berlepas. Aku sesungguhnya terasa berat hati. Walaupun lapangan terbang ini jugalah tempat suamiku bertugas tetapi sayangnya, penerbanganku ke Paris bukan dikendalikan oleh suamiku!
      “ Betul bukan abang yang bertugas hari ini?” soalku inginkan kepastian pada ketika Dhani mengucup dahiku. Suaraku kedengaran mendatar saja tapi apa daya, memang takdir inginkan kami berjauhan sementara.
      “ Abang janji, walaupun kita berjauhan Sara akan tetap rasakan abang ada di sekeliling Sara..”
      Aku hanya mengetap bibir. Aku meraih tangan kanannya dan kucium penuh syahdu. Aku ingin memohon restunya ketika berjauhan ini. Pastilah aku akan merinduinya setengah mati.
      “ Abang dah bank-in cash ke dalam akaun Sara. Gunakanlah sebaiknya.. Jangan banyak shopping..” pesan Dhani lagi dengan senyumannya.
      Aku mengangguk. Tersentuh hatiku lagi.
      Kini, aku sudah ingin memiliki dia.
      Aku sudah pun cinta!
      Selamat tinggal suamiku. Luahan itu terbit dari hati yang dalam. Aku tidak tega meluahkannya kepada suamiku itu.
Aku terus berlalu bersama tiket dan beg kecilku. Aku tidak mahu menoleh lagi kerana bimbang aku akan merubah fikiran pula.
Sejauh ini, banyak sudah usaha Dhani untuk mengkabulkan impianku.
      Kenapa pulak aku ingin rosakkan semuanya semula?
Aku perlu menghargai jasa dan usaha suamiku itu. Aku cuma berharap, Dhani cepat menemuiku di sana dan mahu tinggal bersamaku.
      Aku tak betah tanpa dia.
      Aku sempat mengerling langit yang mendung. Bagaikan mengerti isi hatiku.
      Mencurahlah.
      Wakili aku di sini.

4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

cian sara...
tp demi cita2...
kena la berpisah skejap..

asmidar

fasha faris berkata...

sedihnya.. lama ke sara pergi sana? harapnya en hubby dapat follow secepat mungkin... kesian kat mummy and baby..

Salina Azni berkata...

sedihnya... cepat2 Dhani follow... Pregnant lagi...

cactaceous opuntia berkata...

xsia2 dhani syg sara sepenuh ht...khrnye sara cnta gk kt dhani